MAKALAH JEPANG
KEBUDAYAAN JEPANG
oleh: Ezra Rontos

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Jepang (bahasa Jepang: 日本 Nippon/Nihon, nama resmi: Nipponkoku/Nihonkoku adalah sebuah negara kepulauan di Asia Timur. Letaknya di ujung barat Samudra Pasifik, di sebelah timur Laut Jepang, dan bertetangga dengan Republik Rakyat Cina, Korea, dan Rusia. Pulau-pulau paling utara berada di Laut Okhotsk, dan wilayah paling selatan berupa kelompok pulau-pulau kecil di Laut Cina Timur, tepatnya di sebelah selatan Okinawa yang bertetangga dengan Taiwan.
Jepang merupakan Negara yang di juluki Negara matahari dan Negara bunga sakura, mengapa demikian? Karena di Negara jepang mayoritas beragama Shinto yang menyembah matahari sehingga disebut Negara matahari, sedangkan julukan Negara bunga sakura di berikan karena banyak bunga sakura yang tumbuh si tanah jepang, bahkan untuk menyambut musim semi sakura orang jepang mempunyai suatu tradisi, yaitu biasa disebut perayaan hanami (perayaan melihat mekarnya bunga) sebagai symbol kebahagiaan karena datangnya musim semi, di mana di saat itu bunga sakura mekar dengan cantiknya. Di setiap budayanya mempunyai arti tersendiri. Dari zaman jomon sampai zaman hesei sekarang, orang jepan mampu melestarikan kebudayaannya sendiri.

1.2 Maksud dan Tujuan
Maksud dari dan tujuan penulisan makalah ini adalah
1. Memenuhi salah satu tugas Bahasa Jepang
2. Mengetahui apa saja kebudayaan yang ada di negara Jepang
3. Menambah pengetahuan tentang kebudayaan Jepang
1.3 Batasan Masalah
Batasan masalah ini dilakukan untuk memfokuskan pembahasan tentang isi makalah. Adapun batasan masalah adalah kebudayaan umum yang ada di Jepang.
1.4 Rumusan Masalah
Berdasarkan batasan masalah di atas rumusan masalahnya adalah kebudayaan apa saja yang ada di Jepang.
1.5 Sistematika Penelitian
BAB I : Pendahuluan
Bab ini menjalankan Latar belakang masalah atau permasalahan, maksud dan tujuan, batasan masalah, rumusan masalah dan sistematika penulisan.
BAB II : Landasan Teori
Bab ini membahas tentang kebudayaan Jepang dan macam-macamnya.
BAB III : Metodologi Penyusunan
Bab ini membahas mengenai metode atau cara penyusun dalam membuat makalah ini
BAB IV : Pembahasan
Bab ini membahas mengenai Kebudayaan Jepang
BAB V : Penutup
Bab ini berisi kesimpulan

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Kebudayaan Jepang
Jepang yang mempunyai kebudayaan yang unik membuat Negara bunga sakura itu banyak di kenal masyarakat dunia salah satunya Indonesia. kebudayaan jepang yang sampai saat ini masih dilakukan dalam berbagai kesempatan misalkan perayaan hanami, di karenakan masyarakat jepang mencintai kebudayaannya sendiri dan mau menjaganya. Orang jepang mau memakai pakaian seberat dan setebal kimono untuk sekedar menghadiri upacara resepsi pernikahan, sekarang kita tahu bagaimana cintanya warga jepang pada kebudayaannya sendiri. Adakalanya kita perlu mengetahui seperti apa kebudayaan jepang itu, mungkin dengan mengetahui beberapa kebudayaan jepang kita bisa sedikit meniru cara melestarikan kebudayaannya, mungkin bisa saja kebudayaan kita tetap terjaga dan tetap di lakukan seperti kebudayaan jepang. beberapa contoh kebudayaan jepang:
1. Acara Tahunan
2. Perayaan hanami
3. Samurai
4. Shogun
5. Baju tradisional jepang
6. Geisha
7. Festival (Matsuri)
8. Sumo
9. Pemandian Umum
10. Musik Tradisional
11. Upacara Minum Teh
2.1.1 Acara Tahunan
Berikut adalah hari libur nasional Jepang dan beberapa yang paling penting acara nasional tahunan lainnya. Selain itu, ada banyak festival tahunan lokal. Kami event calendar dapat dimintai untuk tanggal-tanggal.
1. Januari 1 (hari libur nasional)
Tahun Baru (shogatsu): Ini adalah hari libur paling penting di Jepang. Sementara hanya 1 Januari ditetapkan sebagai hari libur nasional, banyak perusahaan yang tetap tertutup hingga Januari 3. Informasi lebih lanjut tersedia pada Tahun Baru halaman.
2. Senin kedua Januari (libur nasional)
Coming of Age (seijin no hi): Kedatangan usia 20 tahun laki-laki dan perempuan dirayakan pada hari libur nasional ini. Informasi lebih lanjut tersedia pada Coming of Age halaman.
3. Februari 3
Awal musim semi (Setsubun): Setsubun bukan hari libur nasional, tapi dirayakan di tempat-tempat suci dan kuil-kuil nasional. Informasi lebih lanjut tersedia di Setsubun halaman.
4. Februari 11 (hari libur nasional)
Hari Pembentukan Negara (kenkoku kinenbi): Menurut Jepang awal sejarah mencatat, pada hari ini pada tahun 660 SM Jepang pertama kaisar dinobatkan.
5. Februari 14
Hari Valentine: Di Jepang, wanita memberikan coklat kepada orang-orang di Hari Valentine. Ini bukan hari libur nasional. Informasi lebih lanjut tersedia di Hari Valentine halaman.
6. Maret 3
Doll’s Festival (hina Matsuri): Gadis juga disebut festival. Informasi lebih lanjut tersedia di Festival Doll halaman.
7. Maret 14
White Day: Kebalikan dari Hari Valentine: Pria memberikan kue atau cokelat kepada perempuan. Ini bukan hari libur nasional. Informasi lebih lanjut tersedia pada Hari White halaman.
8. Sekitar Maret 20 (libur nasional)
Eqinox Spring Day (shunbun no hi): Kuburan yang dikunjungi selama seminggu (ohigan) dari Equinox Day.
9. April 29 (hari libur nasional)
Showa Day (Showa no hi): Ulang tahun mantan Kaisar Showa. Sebelum tahun 2007, 29 April dikenal sebagai Hari Hijau (sekarang dirayakan pada 4 Mei). Hari Showa adalah bagian dari Golden Week.
10. Mei 3 (libur nasional)
Hari Konstitusi (Kenpo kinenbi): Hari libur nasional mengingat konstitusi baru, yang diberlakukan setelah perang. Informasi lebih lanjut tersedia di Golden Week halaman.
11. May 4 (hari libur nasional)
Greenery Day (midori no hi): Hingga 2006, Hari Hijau dirayakan pada tanggal 29 April, mantan Kaisar Showa ulang tahun, karena kaisar cinta untuk tanaman dan alam. Sekarang dirayakan pada 4 Mei dan merupakan bagian dari Golden Week.
12. 5 Mei (hari libur nasional)
Children’s Day (Kodomo no hi): Anak laki-laki juga disebut festival. Informasi lebih lanjut tersedia di Golden Week halaman.
13. Juli / Agustus 7
Bintang Festival (Tanabata): Tanabata adalah sebuah festival bukan hari libur nasional. Informasi lebih lanjut tersedia di Tanabata halaman.
14. Senin ketiga Juli (hari libur nasional)
Ocean Day (umi no hi): Seorang baru saja diperkenalkan hari libur nasional untuk merayakan laut. Hari menandai kembalinya Kaisar Meiji dari sebuah perahu perjalanan ke Hokkaido pada tahun 1876.
15. Juli / Agustus 13-15
Obon: Obon adalah sebuah festival untuk memperingati almarhum leluhur. Informasi lebih lanjut tersedia di Obon halaman.
16. Senin ketiga September (hari libur nasional)
Penghormatan Orang Lanjut Usia (keiro no hi): Menghormati orang tua dan umur panjang yang dirayakan pada hari libur nasional ini.
17. Sekitar September 23 (hari libur nasional)
Autum Equinox Day (shubun no hi): Kuburan yang dikunjungi selama seminggu (ohigan) dari Equinox Day.
18. Senin kedua Oktober (hari libur nasional)
Hari Olahraga dan Kesehatan (taiiku no hi): Pada hari itu di tahun 1964, Olimpiade dari Tokyo dibuka.
19. November 3 (libur nasional)
Hari Kebudayaan (Bunka no hi):
Satu hari untuk promosi budaya dan cinta kebebasan dan damai. Pada hari budaya, sekolah dan pemerintah yang dipilih orang untuk penghargaan khusus mereka, budaya prestasi.
20. November 15
Tujuh-Lima-Tiga (shichigosan):
Sebuah festival untuk anak-anak, Shichigosan bukan hari libur nasional. Informasi lebih lanjut tersedia di Shichigosan halaman.
21. November 23 (hari libur nasional)
Labour Thanksgiving Day (kansha tidak kinro hi):
Hari libur nasional untuk menghormati tenaga kerja.
22. Desember 23 (hari libur nasional)
Ulang Tahun Kaisar (Tenno tidak tanjobi):
Ulang tahun saat ini kaisar selalu merupakan hari libur nasional. Jika kaisar perubahan, perubahan hari libur nasional pada tanggal ulang tahun kaisar baru.
23. 24-25 Desember
Natal : Natal bukan hari libur nasional, tetapi dirayakan oleh peningkatan jumlah Jepang. Informasi lebih lanjut tersedia pada Natal halaman.
24. Desember 31
New Year’s Eve (omisoka): 31 Desember bukan hari libur nasional. Informasi lebih lanjut tersedia pada Tahun Baru halaman.
Jika hari libur nasional jatuh pada hari Minggu, hari Senin berikutnya juga akan menjadi hari libur. Jika hari terletak di antara dua hari libur nasional, hari ini juga akan berubah menjadi sebuah hari libur.
2.1.2 Perayaan Hanami
Hanami (hana wo miru = melihat bunga) atau ohanami adalah tradisi Jepang dalam menikmati keindahan bunga, khususnya bunga sakura. Mekarnya bunga sakura merupakan lambang kebahagiaan telah tibanya musim semi. Selain itu, hanami juga berarti piknik dengan menggelar tikar untuk pesta makan-makan di bawah pohon sakura. Rombongan demi rombongan berpiknik menggelar tikar dan duduk-duduk di bawah pepohonan sakura untuk bergembira bersama, minum sake, makan makanan khas Jepang, dan lain-lain layaknya pesta kebun. Semuanya bergembira. Ada kelompok keluarga, ada kelompok perusahaan, organisasi, sekolah dan lain-lain.
2.1.3 Samurai
Istilah samurai, pada awalnya mengacu kepada “seseorang yang mengabdi kepada bangsawan”. Pada zaman Nara, (710 – 784), istilah ini diucapkan saburau dan kemudian menjadi saburai. Selain itu terdapat pula istilah lain yang mengacu kepada samurai yakni bushi. Istilah bushi yang berarti “orang yang dipersenjatai/kaum militer”, pertama kali muncul di dalam Shoku Nihongi, pada bagian catatan itu tertulis “secara umum, rakyat dan pejuang (bushi) adalah harta negara”. Kemudian berikutnya istilah samurai dan bushi menjadi sinonim pada akhir abad ke-12 (zaman Kamakura).
2.1.4 Shogun (Sei-i Taishogun)
Shogun adalah istilah bahasa Jepang yang berarti jenderal. Dalam konteks sejarah Jepang, bila disebut pejabat shogun maka yang dimaksudkan adalah Sei-i Taishogun yang berarti Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi melawan Orang Biadab (istilah “Taishogun” berarti panglima angkatan bersenjata). Sei-i Taishogun merupakan salah satu jabatan jenderal yang dibuat di luar sistem Taiho Ritsuryo. Jabatan Sei-i Taishogun dihapus sejak Restorasi Meiji. Walaupun demikian, dalam bahasa Jepang, istilah shogun yang berarti jenderal dalam kemiliteran tetap digunakan hingga sekarang.
2.1.5 Baju Tradisional jepang
Baju tradisional jepang adalah kimono, kimono di bagi menjadi 2 macam yaitu kimonowanita dan kimono pria. Kimono wanita ini masih di bagi menjadi beberapa macam diantaranya adalah:
1. Kurotomesode: kimono paling formal dan biasanya di pakai wanita yang sudah menikah.
2. Irotomesode: kimono yang di pakai oleh wanita dewasa yang sudah menikah/belum menikah untuk menghadiri acara formal.
3. Furisode: adalah kimono paling formal untuk wanita muda yang belum menikah.
4. Homongi: adalah kimono formal untuk wanita, sudah menikah atau belum menikah.
5. Iromuji: adalah kimono semiformal, namun bisa dijadikan kimono formal bila iromuji tersebut memiliki lambang keluarga (kamon).
6. Tsukesage: Tsukesage adalah kimono semiformal untuk wanita yang sudah atau belum menikah.
7. Komon: Komon adalah kimono santai untuk wanita yang sudah atau belum menikah.
8. Tsumugi: adalah kimono santai untuk dikenakan sehari-hari di rumah oleh wanita yang sudah atau belum menikah.
9. Yukata: adalah kimono nonformal yang dipakai pria dan wanita pada kesempatan santai di musim panas, misalnya sewaktu melihat pesta kembang api, matsuri (ennichi), atau menari pada perayaan obon.
Sedangkan kimono pria di bagi menjadi 2 yaitu: kimono formal dan kimono santai
1. Kimono formal: yaitu berupa setelan montsuki hitan dengan hakama dan haori
2. Kimono santai atau kinagashi: yaitu kimono yang di pakai sebagai pakean sehari-ahri atau ketika keluar rumah pada kesempatan tidak resmi

2.1.6 Geisha
Geisha adalah wanita penghibur profesional yang melakukan tradisional seni Jepang pada perjamuan.
Gadis-gadis yang ingin menjadi geisha, harus melalui pemagangan yang kaku selama mereka belajar berbagai kesenian tradisional seperti bermain alat musik, bernyanyi, menari, tetapi juga percakapan dan keterampilan sosial lainnya.
Di Kyoto, geisha magang disebut “maiko”.
Geisha mengenakan kimono, dan wajah mereka yang dibuat dengan sangat pucat. Sebagai turis biasa, Anda mungkin dapat melihat seorang maiko di beberapa distrik Kyoto, seperti Gion dan Pontocho atau di Kanazawa ‘s Higashi Geisha Kabupaten.

2.1.7 Festival (Matsuri)
Ada banyak festival lokal (Matsuri) di Jepang karena hampir setiap kuil merayakan salah satu sendiri. Kebanyakan festival yang diadakan setiap tahun dan merayakan kuil itu dewa atau musiman atau peristiwa sejarah. Beberapa festival yang diadakan selama beberapa hari.

Festival Floats

Mikoshi

Elemen penting adalah prosesi festival Jepang, di mana lokal kuil ‘s kami (Shinto dewa) dilaksanakan melalui kota di mikoshi (tandu). Ini adalah satu-satunya waktu tahun ketika kami meninggalkan tempat suci untuk dilaksanakan di seluruh kota.
Banyak juga fitur dihiasi festival mengapung (dashi), yang ditarik melalui kota, ditemani oleh drum dan seruling musik oleh orang-orang yang duduk di mengapung. Setiap festival memiliki karakteristik sendiri. Sementara beberapa festival yang tenang dan meditasi, banyak yang energik dan berisik.
Di bawah berikut daftar yang tidak lengkap Jepang beberapa festival paling terkenal. Sesuai tanggal yang tersedia di kalender acara.
Satu minggu di awal Februari
Festival Salju Sapporo
Sapporo, Hokkaido

Salju dan es yang besar patung-patung yang dibangun di pusat kota yang terletak Odori Park selama Festival Salju Sapporo (Sapporo Yuki Matsuri).

April 14-15 dan 9-10 Oktober
Takayama Matsuri
Takayama, Gifu

Besar dan rumit dihiasi mengapung ditarik melalui kota tua Takayama. Diadakan di musim semi dan musim gugur.

Pekan pada pertengahan Mei
Sanja Matsuri
Asakusa, Tokyo

Festival Asakusa Shrine, yang sanja Matsuri adalah salah satu dari Tokyo ‘s tiga festival besar. Mikoshi dilakukan melalui jalan-jalan di Asakusa.

Juli
Kyoto Gion Matsuri
Kyoto

Festival Kuil Yasaka, Gion Matsuri adalah peringkat sebagai salah satu dari tiga terbaik jepang festival, yang menampilkan lebih dari 20 meter festival mengapung. Puncak festival berlangsung pada tanggal 17 Juli.

2-7 Agustus
Nebuta Matsuri
Aomori City, Prefektur Aomori

Fitur yang festival Nebuta Matsuri mengapung dengan lentera besar, beberapa berukuran lebih dari 10 meter. Festival menarik beberapa juta pengunjung setiap tahun.

3-6 Agustus
Kanto Matsuri
Akita City, Prefektur Akita

Lebih dari dua ratus bambu panjang sampai dengan 46 lentera yang melekat pada masing-masing diimbangi oleh anggota populer ini malam festival parade.

12-15 Agustus
Awa Odori
Kota Tokushima, Prefektur Tokushima

Ini adalah yang paling terkenal banyak tarian tradisional festival yang diselenggarakan di Jepang selama Obon musim pada pertengahan bulan Agustus.

7-9 Oktober
Nagasaki Kunchi
Kota Nagasaki, Prefektur Nagasaki

Festival Nagasaki ‘s Kuil Suwa, fitur Kunchi Nagasaki, gaya cina naga dan mengapung berbentuk seperti kapal.

2-3 Desember
Chichibu Yomatsuri
Chichibu City, Prefektur Saitama

Malam Chichibu Festival yang dianggap sebagai salah satu dari tiga terbaik Jepang yang menampilkan festival festival besar mengapung (Yatai). Menyoroti festival tersebut berlangsung di malam hari 3 Desember.

2.1.8 Sumo

Sumo adalah gulat gaya Jepang dan Jepang olahraga nasional. Itu berasal dari zaman kuno sebagai pertunjukan untuk menghibur para dewa Shinto. Banyak upacara dengan latar belakang agama masih diikuti hari ini.
Aturan-aturan dasar sumo sangat sederhana: para pegulat yang pertama kali menyentuh tanah dengan apa saja selain telapak kaki, atau yang meninggalkan cincin sebelum lawan, kalah. Perkelahian berlangsung pada cincin yang tinggi, yang disebut “dohyo”, yang terbuat dari tanah liat dan tertutup lapisan pasir. Perkelahian sendiri biasanya hanya berlangsung beberapa detik, atau dalam kasus yang jarang terjadi, sekitar satu menit.
Di bagian atas pegulat sumo ‘hierarki tahan Yokozuna (juara agung). Pada saat ini, ada dua Yokozuna, Asashoryu dan Hakuho, baik dari Mongolia. Setelah pegulat mencapai peringkat Yokozuna, ia tidak bisa kehilangan status ini tetapi ia akan diharapkan untuk pensiun ketika hasil mulai memburuk. Banyak mantan pegulat tetap aktif di dunia sumo sebagai anggota dari Asosiasi Sumo Jepang.

Kokugikan, sumo stadion di Tokyo Ryogoku
Kebanyakan pegulat elit sangat terlatih atlet antara 20 dan 35 tahun. Mereka biasanya tinggal bersama di kompleks perumahan dan pelatihan, yang disebut “kandang”, di mana semua aspek kehidupan, dari tidur dan makan untuk pelatihan dan waktu luang, secara ketat diatur oleh pelatih, yang disebut “stabil tuan”.
Tidak ada pembatasan atau kelas berat di sumo, yang berarti bahwa pegulat dapat dengan mudah menemukan diri mereka cocok off terhadap seseorang berkali-kali ukuran mereka. Akibatnya, berat badan merupakan bagian penting dari pelatihan sumo. Sumo hidangan yang khas, chanko Nabe, sup sehat adalah yang penuh dengan sayuran, daging dan ikan.
Enam turnamen yang diselenggarakan setiap tahun, masing-masing berlangsung 15 hari. Tiga dari turnamen yang diselenggarakan di Tokyo (Januari, Mei, September), dan satu masing-masing di Osaka (Maret), Nagoya (Juli) dan Fukuoka (November).

2.1.9 Pemandian Umum

Mandi umum yang besar (Ichinoyu) di Onsen Kinosaki
Di masa lalu, banyak rumah di Jepang tidak dilengkapi dengan bak mandi. Untuk mengisi kekosongan ini, lingkungan sento (lit. uang air panas), atau mandi umum adalah tempat di mana penduduk setempat bisa pergi untuk mencuci sendiri, rendam dalam bak dan bersosialisasi dengan tetangga.
Dewasa ini, karena sebagian besar rumah tangga telah mereka mandi sendiri, jumlah sento tradisional telah menurun. Namun, jenis baru mandi umum dan kamar mandi kompleks, yang menampilkan berbagai jenis kolam renang, sauna, pusat kebugaran, dan lain-lain telah muncul, beberapa di antaranya lebih menyerupai taman hiburan dari rumah mandi yang sederhana.
Beberapa sento, biasanya dalam air panas kota resor, memanfaatkan air panas alami di air untuk mandi. Dalam hal ini, mereka dianggap sebagai Onsen mandi. Pemandian umum yang tidak disediakan oleh mata air panas, gunakan air keran dipanaskan gantinya.

Lingkungan kecil di Nozawa sento Onsen Onsen
Pemandian umum (publik bahwa siapa pun dapat menggunakannya sebagai lawan mandi pribadi dari Ryokan dan hotel yang mungkin hanya terbuka untuk tamu) dapat ditemukan di seluruh Jepang dan biaya biasanya 200-2.000 yen. Beberapa, ditemukan di kota-kota besar, buka 24 jam dengan tarif semalam khusus, dan dapat digunakan sebagai alternatif anggaran akomodasi.
Dengan pengecualian beberapa gaya taman mandi kompleks, pemandian umum yang dipisahkan oleh jender dan pakaian renang tidak dipakai. Informasi lebih lanjut tentang aturan mandi dapat ditemukan di sini.

Mandi dari Satonoyu di Kinsosaki Onsen

Sento di Onsen Yunotsu Town

2.1.10 Musik Tradisional
Ada beberapa jenis tradisional, musik Jepang (hogaku). Beberapa yang paling penting tercantum di bawah ini:
1. Gagaku:
Musik istana kuno dari Cina dan Korea. Ini adalah jenis tertua Jepang, musik tradisional.
2. Biwagaku:
Musik yang dimainkan dengan Biwa, semacam gitar dengan empat senar.
3. Nohgaku:
Musik dimainkan selama Noh pertunjukan. Pada dasarnya terdiri dari paduan suara, para Hayashi seruling, yang Tsuzumi drum, dan instrumen lainnya.
4. Sokyoku:
Musik yang dimainkan dengan Koto, sejenis sitar dengan 13 string. Kemudian juga ditemani oleh Shamisen dan Shakuhachi.
5. Shakuhachi:
Musik yang dimainkan dengan Shakuhachi, seruling bambu yang sekitar 55 cm. Nama seruling panjang adalah Shaku dinyatakan dalam satuan Jepang tua panjang.
6. Shamisenongaku:
Musik yang dimainkan dengan Shamisen, semacam gitar dengan hanya tiga senar. Kabuki dan Bunraku pertunjukan yang disertai dengan shamisen.
7. Minyo:
Lagu-lagu rakyat Jepang.
2.1.11 Upacara MinumTeh
Upacara minum teh (sado: “jalan teh”) adalah cara untuk mempersiapkan upacara dan minum teh. Kebiasaan telah sangat dipengaruhi oleh Zen Buddhisme.
Sekarang ini, upacara minum teh adalah hobi yang relatif populer. Banyak orang Jepang, yang tertarik budaya mereka sendiri, upacara minum teh pelajaran. Upacara minum teh tradisional Jepang yang diadakan di ruang di pusat-pusat komunitas budaya atau rumah-rumah pribadi.
Upacara itu sendiri terdiri dari banyak ritual yang harus dipelajari oleh hati. Hampir setiap gerakan tangan yang diresepkan. Pada dasarnya, teh pertama disiapkan oleh tuan rumah, dan kemudian diminum oleh para tamu. Teh pahit matcha teh hijau yang terbuat dari daun teh bubuk.
Peralatan upacara minum teh:
Beberapa instrumen yang paling penting.
(Chasen: bambu teh kuas untuk persiapan)

BAB III
MEDOTOLOGI PENYUSUNAN
Makalah ini disusun berdasarkan metodologi penyusunan kepustakaan. Yaitu metodologi yang dilakukan dengan cara mengambil data-data dari internet. Data-data yang diambil dari internet adalah tentang kebudayaan jepang sebagai berikut:
1. Acara Tahunan
2. Perayaan hanami
3. Samurai
4. Shogun
5. Baju tradisional jepang
6. Geisha
7. Festival (Matsuri)
8. Sumo
9. Pemandian Umum
10. Musik Tradisional
11. Upacara Minum Teh

BAB IV
PEMBAHASAN
Dalam pembahasan tentang kebudayaan jepang dapat diambil beberapa kebudayaan jepang diantaranya:
Acara tahunan: Acara yang dilakukan secara rutin setiap tahun seperti hari libur nasional Jepang dan beberapa yang paling penting acara nasional tahunan lainnya. Selain itu, ada banyak festival tahunan lokal. Kami event calendar dapat dimintai untuk tanggal-tanggal.
Perayaan Hanami : Tradisi Jepang dalam menikmati keindahan bunga, khususnya bunga sakura. Mekarnya bunga sakura merupakan lambang kebahagiaan telah tibanya musim semi.
Samuarai : Istilah samurai, pada awalnya mengacu kepada “seseorang yang mengabdi kepada bangsawan”. Pada zaman Nara, (710 – 784), istilah ini diucapkan saburau dan kemudian menjadi saburai. Selain itu terdapat pula istilah lain yang mengacu kepada samurai yakni bushi. Istilah bushi yang berarti “orang yang dipersenjatai/kaum militer”, pertama kali muncul di dalam Shoku Nihongi, pada bagian catatan itu tertulis “secara umum, rakyat dan pejuang (bushi) adalah harta negara”. Kemudian berikutnya istilah samurai dan bushi menjadi sinonim pada akhir abad ke-12 (zaman Kamakura).
Shogun (Sei-i Taishogun) : Shogun adalah istilah bahasa Jepang yang berarti jenderal. Dalam konteks sejarah Jepang, bila disebut pejabat shogun maka yang dimaksudkan adalah Sei-i Taishogun yang berarti Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi melawan Orang Biadab (istilah “Taishogun” berarti panglima angkatan bersenjata).
Baju tradisional jepang : Baju tradisional jepang adalah kimono. Kimono adalah pakaian tradisional Jepang. Arti harfiah kimono adalah baju atau sesuatu yang dikenakan (ki berarti pakai, dan mono berarti barang). Kimono di bagi menjadi 2 macam yaitu kimonowanita dan kimono pria.
Geisha : Geisha adalah wanita penghibur profesional yang melakukan tradisional seni Jepang pada perjamuan.
Festival (Matsuri) : Ada banyak festival lokal (Matsuri) di Jepang karena hampir setiap kuil merayakan salah satu sendiri. Kebanyakan festival yang diadakan setiap tahun dan merayakan kuil itu dewa atau musiman atau peristiwa sejarah. Beberapa festival yang diadakan selama beberapa hari.
Sumo : Sumo adalah gulat gaya Jepang dan Jepang olahraga nasional. Itu berasal dari zaman kuno sebagai pertunjukan untuk menghibur para dewa Shinto. Banyak upacara dengan latar belakang agama masih diikuti hari ini.
Pemandian Umum : Di masa lalu, banyak rumah di Jepang tidak dilengkapi dengan bak mandi. Untuk mengisi kekosongan ini, lingkungan sento (lit. uang air panas), atau mandi umum adalah tempat di mana penduduk setempat bisa pergi untuk mencuci sendiri, rendam dalam bak dan bersosialisasi dengan tetangga.
Musik Tradisional : Ada beberapa jenis tradisional, musik Jepang (hogaku). Beberapa yang paling penting tercantum adalah: Gagaku, Biwagaku, Nohgaku, Sokyaku, Shakuhachi, Shamisenongaku, dan Minyo.
Upacara MinumTeh : Upacara minum teh (sado: “jalan teh”) adalah cara untuk mempersiapkan upacara dan minum teh. Kebiasaan telah sangat dipengaruhi oleh Zen Buddhisme.

BAB V
PENUTUP
Berdasarkan pembahasan tentang kebudayaan jepang, maka dapat di ambil kesimpulan sebagai berikut:
5.1 Kesimpulan
1. Jepang memiliki banyak kebudayaan yaitu Acara Tahunan, Perayaan hanami, Samurai, Shogun, Baju tradisional jepan, Geisha, Festival (Matsuri), Sumo, Pemandian Umum, Musik Tradisional, dan Upacara Minum Teh.
2. Acara tahunan: Acara yang dilakukan secara rutin setiap tahun seperti hari libur nasional Jepang dan beberapa yang paling penting acara nasional tahunan lainnya. Selain itu, ada banyak festival tahunan lokal. Kami event calendar dapat dimintai untuk tanggal-tanggal.
3. Perayaan Hanami : Tradisi Jepang dalam menikmati keindahan bunga, khususnya bunga sakura. Mekarnya bunga sakura merupakan lambang kebahagiaan telah tibanya musim semi.
4. Samuarai : Istilah samurai, pada awalnya mengacu kepada “seseorang yang mengabdi kepada bangsawan”. Pada zaman Nara, (710 – 784), istilah ini diucapkan saburau dan kemudian menjadi saburai. Selain itu terdapat pula istilah lain yang mengacu kepada samurai yakni bushi. Istilah bushi yang berarti “orang yang dipersenjatai/kaum militer”, pertama kali muncul di dalam Shoku Nihongi, pada bagian catatan itu tertulis “secara umum, rakyat dan pejuang (bushi) adalah harta negara”. Kemudian berikutnya istilah samurai dan bushi menjadi sinonim pada akhir abad ke-12 (zaman Kamakura).
5. Shogun (Sei-i Taishogun) : Shogun adalah istilah bahasa Jepang yang berarti jenderal. Dalam konteks sejarah Jepang, bila disebut pejabat shogun maka yang dimaksudkan adalah Sei-i Taishogun yang berarti Panglima Tertinggi Pasukan Ekspedisi melawan Orang Biadab (istilah “Taishogun” berarti panglima angkatan bersenjata).
6. Baju tradisional jepang : Baju tradisional jepang adalah kimono. Kimono adalah pakaian tradisional Jepang. Arti harfiah kimono adalah baju atau sesuatu yang dikenakan (ki berarti pakai, dan mono berarti barang). Kimono di bagi menjadi 2 macam yaitu kimonowanita dan kimono pria.
7. Geisha : Geisha adalah wanita penghibur profesional yang melakukan tradisional seni Jepang pada perjamuan.
8. Festival (Matsuri) : Ada banyak festival lokal (Matsuri) di Jepang karena hampir setiap kuil merayakan salah satu sendiri. Kebanyakan festival yang diadakan setiap tahun dan merayakan kuil itu dewa atau musiman atau peristiwa sejarah. Beberapa festival yang diadakan selama beberapa hari.
9. Sumo : Sumo adalah gulat gaya Jepang dan Jepang olahraga nasional. Itu berasal dari zaman kuno sebagai pertunjukan untuk menghibur para dewa Shinto. Banyak upacara dengan latar belakang agama masih diikuti hari ini.
10. Pemandian Umum : Di masa lalu, banyak rumah di Jepang tidak dilengkapi dengan bak mandi. Untuk mengisi kekosongan ini, lingkungan sento (lit. uang air panas), atau mandi umum adalah tempat di mana penduduk setempat bisa pergi untuk mencuci sendiri, rendam dalam bak dan bersosialisasi dengan tetangga.
11. Musik Tradisional : Ada beberapa jenis tradisional, musik Jepang (hogaku). Beberapa yang paling penting tercantum adalah: Gagaku, Biwagaku, Nohgaku, Sokyaku, Shakuhachi, Shamisenongaku, dan Minyo.
12. Upacara MinumTeh : Upacara minum teh (sado: “jalan teh”) adalah cara untuk mempersiapkan upacara dan minum teh. Kebiasaan telah sangat dipengaruhi oleh Zen Buddhisme.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.kazeyagami.blog

http://kazeyagami.blog.friendster.com/2009/02/hanami/

oleh: kazeyagamy
http://www.kaskus.com

http://images.google.com/imgres?imgurl=http://i204.photobucket.com/albums/bb92/Ken_Bu/SaigoTakamori.jpg&imgrefurl=http://www.kaskus.us/showthread.php%3Ft%3D1243847&usg=__4BAPJhoz6eZ4uBOS1F5_5PWBHrA=&h=500&w=387&sz=83&hl=en&start=1&tbnid=XxoLDrbaKBzL0M:&tbnh=130&tbnw=101&prev=/images%3Fq%3Dkebudayaan%2Bjepangsamurai%26gbv%3D2%26hl%3Den%26sa%3DG

oleh: zeth
http://www.wikipedia.com
Link: http://id.wikipedia.org/wiki/Shogun
Oleh: Tomio Takahashi. Sei-i Taishogun mo hitotsu no kokkashuken. Chukoshinso, 1987.
ISBN 978-4-12-100833-6
Link: http://id.wikipedia.org/wiki/Kimono

http://id.wikipedia.org/wiki/Hakama

http://id.wikipedia.org/wiki/Geta_(alas_kaki)

http://id.wikipedia.org/wiki/Obi_(sabuk)

http://id.wikipedia.org/wiki/Z%C5%8Dri

http://id.wikipedia.org/wiki/Yukata

http://www.google.com